Panduan Pemula untuk Kepatuhan ADA untuk Situs Web

Panduan Pemula untuk Kepatuhan ADA untuk Situs Web

Awal tahun ini, saya terkejut mendengar bahwa seorang rekan saya telah diancam dengan tuntutan karena memiliki situs web yang menurut dugaan tidak sesuai dengan ADA. Tuntutan hukum tersebut menuduh bahwa situs web tersebut tidak dapat diakses sepenuhnya oleh pengguna penyandang cacat dan firma hukum yang mengajukan tuntutan tersebut bersedia menyelesaikan masalah tersebut dengan biaya yang kecil.

Tuntutan khusus ini tidak lain adalah penggeledahan uang tunai, karena undang-undang saat ini akan menyulitkan untuk memenangkan tuntutan di pengadilan (lebih lanjut tentang hal ini nanti) namun hal itu mendorong saya untuk menyelam lebih dalam mengenai masalah kepatuhan ADA. Melalui penelitian saya, saya menemukan ada beberapa undang-undang baru di cakrawala yang dapat membuat kepatuhan ADA diwajibkan, yang berarti perancang web dan pemasar digital perlu mengetahui bagaimana mempersiapkannya.

Sebelum kita melihat panduan untuk kepatuhan aksesibilitas, kita perlu melihat sejarah ADA untuk memahami konteks hukum.

Apa itu Kepatuhan ADA?

Amerika dengan Disabilities Act (juga dikenal sebagai ADA) adalah undang-undang hak-hak sipil komprehensif yang diberlakukan untuk melindungi individu-individu penyandang cacat dari diskriminasi.

Hukum memiliki cakupan yang luas. Ini berlaku untuk:

  • Pemerintah negara bagian dan lokal
  • Ruang publik dan pribadi.
  • Kode bangunan

ADA adalah alasan mengapa kita memiliki hal-hal seperti persyaratan parkir yang cacat, persyaratan tinggi layanan counter, dan mandat kursi roda dalam membangun kode.

Judul III dari ADA mengamanatkan bahwa semua “tempat akomodasi umum” (semua bisnis terbuka untuk umum) secara hukum diharuskan untuk menghapus “hambatan akses” yang akan menghalangi akses orang cacat terhadap barang atau layanan bisnis tersebut.

Ketika ADA diundangkan pada tahun 1990 (saat internet masih dalam tahap awal), “hambatan akses” dipahami secara luas sebagai penghalang literal, seperti tangga yang akan menghalangi pelanggan di kursi roda untuk mengakses bisnis, misalnya.

Tapi kemudian di tahun 2010, Departemen Kehakiman AS mengeluarkan Pemberitahuan Lanjutan Perumusan Usulan yang menunjukkan bahwa mereka bermaksud mengubah bahasa Judul III ADA untuk memastikan hal itu juga berlaku untuk aksesibilitas situs web.

Sejak 2010, berbagai pengadilan telah mendengar sebagian argumen DOJ. Hasilnya sudah tercampur.

Beberapa pengadilan memutuskan bahwa hanya situs web dengan barang atau jasa yang terkait dengan lokasi fisik, seperti pengecer yang juga menjual produknya di toko online, dianggap sebagai “tempat akomodasi umum” dan oleh karena itu, akan ditutupi oleh ADA.

Namun, pengadilan lain secara lebih luas berpendapat bahwa setiap situs web yang menawarkan barang atau layanan secara online harus dianggap sebagai “tempat akomodasi umum”, walaupun mereka tidak memiliki kehadiran toko fisik.

Keputusan terakhir diperkirakan akan diumumkan sekitar tahun 2018. Ini akan menetapkan standar resmi untuk aksesibilitas situs web untuk bisnis.

Kumpulan panduan ini akan menjelaskan secara tepat situs mana yang sesuai, dan apa yang harus dilakukan pemilik situs web agar sesuai dengan ADA.

Be the first to comment on "Panduan Pemula untuk Kepatuhan ADA untuk Situs Web"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*